Selasa, 01 Juli 2008

Ngarang


Hampir seluruh bocah yang pernah merasakan idup di sekolahan SD di Indonesia pasti pernah dapet pelajaran mengarang, yah pada waktu gue SD dari tahun 1990 sampe tahun 1996 pelajaran bahasa indonesia akan berubah jadi pelajaran yang menyebalkan kalo udah bagian mengarang bebas, biasanya guru gue dengan suaranya yang indah berkata "anak-anak keluarkan buku mengarang kalian" dan seisi kelas pun dengan kompak menjawab "yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhh" dengan nada dan ketukan yang sama, persis kalo lagi nyanyi indonesia raya waktu upacara bendera senen pagi.

Judul yang jadi favorit kalo pelajaran ini ga lain dan ga bukan adalah bertamasya, ato kalo melenceng dikit, berlibur, ato kalo pengen lebih spesifik berlibur ke rumah nenek, pokoknya ga jauh-jauh dari yang tiga itu, dan kayanya bukan gue aja deh, terakhir gue liat sepupu gue yang masih SD judul karangannya masih itu-itu juga, dasar ga kreatif. tapi entah kenapa ya dulu tuh kalo judul karangannya bukan itu rasanya ga afdol aja, kaya lo makan tapi ga minum, kaya lo boker trus lupa cebok (jorok banget sih lo), yah pernah sih gue pengen mengarang dengan tema pembunuhan, pembunuhan apa aja, entah itu tentang anjingnya si ucok yang kena tabrak lari, ato ayam pa haji nasir yang disembleh paksa, yah sekedar nunjukin bakat menulis gue aja (ceileh), tapi ntar bukannya dibilang berbakat yang ada guru gue bakal mikir kalo gue bakal jadi psikopat di masa mendatang, jadi niat mulia itu gue urungkan sajalah.

Kalo kata temen gue, sebenernya pelajaran mengarang itu bisa jadi sarana psikotes buat anak2, haaaaahhh?? kata gue bengong, gimana caranya?? liat aja hasil karangannya, makin jelek karangannya berarti anak tersebut punya daya khayal yang rendah, dan biasanya ga kreatif, ato tuh anak biasanya ga ekspresif, atau tuh anak memang ga pernah bertamasya, hehe. dan sebaliknya kalo karangannya bagus banget tuh anak biasanya jago ngibul, biar kata rumah neneknya udah kena proyek gusuran pemda plus si nenek udah masuk rumah jompo tetep aja berliburnya ke rumah nenek, padahal kan rumah si nenek udah jadi trotoar. Ah ya sudahlah namanya juga ngarang, seperti kata shakespeare aja "Ngarang lo"

Well well well, udah lama juga ga ngeblog, rasanya kangen juga, abisnya tiap mau ngeblog tiba-tiba fikiran blank, ga tau mau nulis apaan, abis idup gue gini-gini aja hampir ga ada perubahan, ada sih, seengganya sekarang udah masuk fase gembira lagi, ga dalem mode sedih-sedihan ato dalem mode masalah-masalahan. ada ungkapan yang betul-betul terjadi dalem hidup gue "No woman no cry, No money i cry" hehe. keep cheers

2 komentar:

eerra mengatakan...

neh.. gue kasih comment.. emang hidup lu gitu2 aja.. wkwkwkwkw..
peace =P
gue juga sampe SMP malah kalo ngarang pasti soal tamasya.. and berhubung gue cuma liburan ke makassar doang tiap tahunnya.. gue yakin guru2 gue pasti bosan baca hasil liburan gue yang ujung2nya ke makassar mulu..

btw teman lo siapa yang bilang lo ganteng.. fitnah tuh.. atau diliat pake sedotan bengkok kali yah.. wue he he he he.. =P =P
peace.. P.E.A.C.E!

Anonim mengatakan...

Ya, mungkin karena itu